Perang Gandum Akan Datang

Perang Gandum Akan Datang

Ilustrasi gandum--Twitter

Radartasik, Harga gandum telah melonjak ke rekor tertinggi selama dua bulan terakhir karena produsen utama seperti Rusia, Kazakhstan dan India membatalkan ekspor untuk melindungi pasar domestik mereka. Hal ini telah memicu ketakutan akan kerawanan pangan dan kelaparan di seluruh dunia.

Menurut para ahli yang berbicara kepada surat kabar Izvestia Rusia, sejak awal tahun harga gandum telah meningkat lebih dari 60%. Mereka mengatakan lonjakan itu disebabkan oleh konflik antara Rusia dan Ukraina yang menyediakan hampir sepertiga dari ekspor gandum dunia.

Pada musim 2021-2022 yang dimulai pada Juli tahun lalu, pemasok Rusia menyumbang 16% dari ekspor gandum global, sedangkan Ukraina menyumbang 10%. Namun karena konflik, kedua negara melarang ekspor gandum. Pada bulan Februari Rusia membatasi ekspor semua biji-bijian (gandum, gandum hitam, barley dan jagung) di luar Uni Ekonomi Eurasia (EAEU) hingga 30 Juni. Sementara Ukraina telah menutup satu-satunya pelabuhan yang tersisa di Odessa.

Sanksi anti-Rusia memaksa perusahaan internasional untuk memutuskan hubungan bisnis lama dan meninggalkan Rusia, yang menyebabkan gangguan pasokan.

Dalam satu contoh, UE baru-baru ini melarang kerja sama dengan Pelabuhan Laut Komersial Novorossiysk Laut Hitam, yang menjadi tempat pengiriman lebih dari setengah biji-bijian yang diekspor.

Selain itu menyusul keputusan Moskow untuk melarang ekspor, Kazakhstan mengikuti dengan pembatasannya sendiri, India juga membatalkan ekspor gandum menyatakan bahwa “ ketahanan pangan India, negara tetangga dan negara-negara rentan lainnya dalam bahaya.”

Mengikuti berita dari New Delhi, harga gandum berjangka di Chicago melonjak 6% menjadi $12,47 per gantang, nilai tertinggi dalam dua bulan. Sedangkan harga gandum di Eropa mencapai rekor tertinggi sekitar $461 per ton.

Krisis biji-bijian sedang dirasakan di seluruh dunia, tetapi paling akut terjadi di Afrika yang sangat bergantung pada ekspor dari wilayah Laut Hitam untuk 90% dari kebutuhannya.

Bulan lalu Sekretaris Jenderal PBB António Guterres memperingatkan bahwa seperlima umat manusia berada dalam risiko kemiskinan dan kelaparan karena situasi pasar gandum saat ini.

Negara-negara Barat menuduh Rusia melancarkan “perang gandum”, menyalahkan Moskow atas krisis saat ini, tetapi para ahli menyatakan bahwa Rusia bukan satu-satunya yang bertanggung jawab atas memburuknya krisis.

Rusia tidak melarang ekspor tetapi memperkenalkan bea dan kuota sementara untuk melindungi pasar domestik. Adapun Ukraina biji-bijiannya secara aktif dikeluarkan dari penyimpanan di bawah perlindungan bantuan UE.

Diplomat Josep Borrell baru-baru ini menyatakan bahwa “Ukraina harus dibantu untuk terus memproduksi dan mengekspor biji-bijian dan gandum,” karena fasilitas penyimpanan Ukraina sekarang penuh, mereka perlu dikosongkan untuk memberi ruang bagi tanaman baru.

Mengutip para ahli, Izvestia mencatat bahwa Rusia dan Ukraina bukan satu-satunya eksportir gandum global utama. Produsen lain dapat menyelamatkan pasar dunia dari krisis, misalnya AS dan Kanada, yang masing-masing mengekspor 26 dan 25 juta ton gandum, atau sekitar 25% dari ekspor global.

Produsen Barat utama lainnya adalah Prancis (19 juta ton) dan Jerman (9,2 juta ton). Namun, menurut analis, negara-negara ini tidak mungkin membagi gandum dan memprioritaskan ketahanan pangan mereka sendiri.

“Negara-negara produsen akan memiliki kesulitannya sendiri, terutama terkait dengan harga energi, biaya produksi dan inflasi, sehingga kemungkinan besar mereka akan terlalu sibuk untuk mengurus negara-negara yang akan kelaparan, ” kata Nikolai Vavilov spesialis penelitian strategis di Riset Total dikutip dari Russian Today.

BACA JUGA:Menteri Pertanian Ukraina Mengatakan Harga Gandum Bisa Naik 40 Persen Tahun Ini

Pakar lain, kepala departemen analitik di perusahaan riset NTech, Daria Akimova mengatakan negara-negara ini ingin mempertahankan bahan baku mereka untuk melindungi ekonomi mereka dari lonjakan inflasi lebih lanjut.

“Untuk melindungi diri mereka sendiri di dalam negeri dari kelaparan dan mengurangi inflasi mereka sendiri, negara-negara produsen berusaha untuk menjaga bahan baku. Karena jika terjadi ketidakstabilan mata uang dan ketidakstabilan apa pun, selalu lebih menguntungkan untuk memiliki bahan mentah daripada uang tunai karena itu tidak terdepresiasi secepat mata uang,” ujar Akimova.

Para ahli sebagian besar gagal untuk memprediksi bagaimana situasi pasar gandum akan berkembang lebih lanjut. Di satu sisi, menurut Viktor Tunev, Kepala Analis Ingosstrakh Investments, masalah dengan pasokan komoditas yang diproduksi secara luas seperti gandum kemungkinan besar akan diselesaikan dengan panen baru, serta pemulihan pasokan dari Ukraina dan Rusia saat konflik diselesaikan.

Tetapi tidak jelas berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan konflik tersebut. Beberapa ahli mengklaim bahwa negara-negara Barat pada suatu saat akan dipaksa untuk meminta Rusia berbagi pasokan dengan imbalan penghapusan sanksi.

Sumber: russian today