Master Letnan

Master Letnan

Pangdam V Brawijaya Mayjen TNI Farid Makruf, M.A dan Founder Dahlan Iskan tampak tertawa lepas saat berbincang di kantor Harian Disway.--Boy Slamet--

Oleh: Dahlan Iskan

ANAK pasar jadi jenderal. Itulah Mayjen Farid Makruf MA. "Untung saya mengikuti nasihat ibu," ujar Farid ketika berkunjung ke Harian Disway kemarin. Farid kini menjabat Pangdam V/Brawijaya. Sejak 30 Desember 2022.

Farid hampir saja frustrasi. Yakni ketika mendapat tugas yang tidak sesuai dengan harapannya. Ia masih sangat muda waktu itu. Pangkatnya baru letnan satu. Hatinya bergejolak. Tidak puas. 

Farid pulang ke Tanah Merah, Madura. Itu desa ramai di antara Bangkalan-Sampang. Jalan raya Bangkalan ke Sumenep sering macet di situ: ada pasar tumpah ke jalan.

Di pasar itulah sang ibu berjualan. Farid pun curhat atas penugasan barunya itu. Sang ibu memberi nasihat khusus: apa pun tugas yang diberikan harus diterima sepenuh hati. 

Kenapa tidak curhat ke ayah?

"Saya memang dekat dengan ibu," ujar Farid. "Saya langsung diminta Ibu balik," ujar Farid. Markas Farid  di Cijantung. Ia anggota pasukan Kopassus.

Farid lantas ''melarikan'' kekecewaannya dengan sangat produktif. Ia kursus bahasa Inggris. Ia punya banyak waktu di tugas barunya itu. Ia suka bahasa Inggris. Waktu SMA di Bangkalan nilai bahasa Inggrisnya tidak pernah di bawah sembilan. "Waktu itu saya suka menerjemahkan lagu-lagu Barat yang bertema cinta. Love song," ujarnya. Farid tidak hanya suka lagu. Ia juga suka menyanyi.

Kemarin malam Farid didaulat menyanyi. Di sebuah acara tahun baru Imlek: di Vihara Mahavira Graha, Jalan Pasar Besar, Surabaya. Ia pun melantunkan lagu Yue Liang dengan merdunya.

Saya juga hadir di Imlek itu. Satu meja dengan Pangdam, konglomerat Alim Markus, pengusaha emas Wen Jin, dan Suhu Besar Vihara itu. 

Nasihat sang ibu membuahkan berkah. Kopassus punya program mengirim anggota sekolah ke luar negeri. Syaratnya: bahasa Inggris harus bagus. Farid ikut terpilih.

Maka Farid berangkat ke Inggris. Ke wilayah York Shire. Ke kota Hull. Ia masuk program master: studi masalah keamanan. Dengan spesialisasi Tiongkok.

Farid lulus: dapat gelar master. Padahal belum punya ijazah S1. "Saya dinilai memenuhi syarat untuk langsung masuk program master. Tanpa gelar S1," ujarnya. Belajar tiga tahun di Akabri ditambah pembelajaran selama penugasan di Kopassus dianggap layak ikut program master.

Dengan demikian ketika pangkatnya masih letnan satu, Farid sudah punya dua gelar MA: Madura Asli dari Tanah Merah dan Master of Art dari Inggris. 

Sumber: